Langsung ke konten utama

Perempuan perkasa pembunuh Cornelis de Houtman!



Hari itu tanggal 11 September 1599, Setelah terjadi perkelahian sengit satu lawan satu di geladak kapal, akhirnya Cornelis de Houtman mati terbunuh di tangan perempuan perkasa ini. Namanya keumalahayati dan atas keberaniannya itu akhirnya dia mendapat gelas Laksamana. Saat ini nama Malahayati banyak dipakai sebagai nama jalan, nama pelabuhan di Banda Aceh bahkan nama universitas di Bandar Lampung. Dan yang lebih keren nama Malahayati dipakai sebagai nama kapal perang TNI!
Laksamana Keumalahayati merupakan wanita pertama di dunia yang pernah menjadi seorang laksamana. Ia lahir pada masa kejayaan Aceh, tepatnya pada akhir abad ke-XV. Berdasarkan bukti sejarah (manuskrip) yang tersimpan di University Kebangsaan Malaysia dan berangka tahun 1254 H atau sekitar tahun 1875 M, Keumalahayati berasal dari keluarga bangsawan Aceh. Belum ditemukan catatan sejarah secara pasti yang menyebutkan kapan tahun kelahiran dan tahun kematiannya. Diperkirakan, masa hidupnya sekitar akhir abad XV dan awal abad XVI.
Laksamana Keumalahayati adalah putri dari Laksamana Mahmud Syah. Kakeknya bernama Laksamana Muhammad Said Syah, putra dari Sultan Salahuddin Syah yang memerintah Kesultanan Aceh Darussalam sekitar tahun 1530-1539 M. Sultan Salahuddin Syah merupakan putra dari Sultan Ibrahim Ali Mughayat Syah (1513-1530 M) yang merupakan pendiri Kesultanan Aceh Darussalam.
Jika dilihat dari silsilah tersebut, maka dapat dikatakan bahwa Laksamana Keumalahayati merupakan keturunan darah biru atau keluarga bangsawan keraton. Ayah dan kakeknya pernah menjadi laksamana angkatan laut. Jiwa bahari yang dimiliki ayah dan kakeknya tersebut kelak berpengaruh besar terhadap kepribadiannya. Meski sebagai seorang wanita, ia tetap ingin menjadi seorang pelaut yang gagah berani seperti ayah dan kakeknya tersebut.

Riwayat Pendidikan
Ketika menginjak usia remaja, Laksamana Keumalahayati mendapatkan kebebasan untuk memilih pendidikan yang diinginkannya. Ketika itu Kesultanan Aceh Darussalam memiliki Akademi Militer yang bernama Mahad Baitul Makdis, yang terdiri dari jurusan Angkatan Darat dan Angkatan Laut. Setelah menempuh pendidikan agamanya di Meunasah, Rangkang, dan Dayah, oleh karena ia ingin mengikuti karir ayahnya sebagai laksamana, maka ia mendaftarkan diri dalam penerimaan taruna di Akademi Militer Mahad Baitul Makdis. Ia diterima di akademi ini dan dapat menempuh pendidikan militernya dengan sangat baik. Bahkan, ia berprestasi dengan hasil yang sangat memuaskan.
Sebagai siswa yang berprestasi, Laksamana Keumalahayati berhak memiliki jurusan yang diinginkannya. Ia memilih jurusan Angkatan Laut. Ketika menempuh pendidikan di akademi ini ia pernah berkenalan dengan seorang calon perwira laut yang lebih senior (data tentang namanya belum diketahui). Perkenalan tersebut berlanjut hingga benih-benih kasih sayang terbangun di antara mereka. Mereka berdua akhirnya bersepakat untuk saling memadu kasih dan menyatukan diri ke dalam cinta. Setelah tamat dari Akademi Militer Mahad Baitul Makdis, keduanya melangsungkan pernikahan.
Setelah menamatkan studinya di Akademi Militer Mahad Baitul Makdis, Laksamana Keumalahayati berkonsentrasi pada dunia pergerakan dan perjuangan. Ia diangkat oleh Sultan Alauddin Riayat Syah al-Mukammil (1589-1604 M) sebagai Komandan Protokol Istana Darud-Dunia di Kesultanan Aceh Darussalam. Jabatan tersebut merupakan kepercayaan sultan terhadap dirinya, sehingga ia perlu menguasai banyak pengetahuan tentang etika dan keprotokolan.
Komandan Protokol Istana 
Sebagai seorang perwira muda lulusan Akademi Militer Baitul Makdis di Aceh dan memiliki prestasi pendidikan yang sangat memuaskan, Keumalahayati memperoleh kehormatan dan kepercayaan dari Sultan Alaiddin Riayat Syah Al Mukammil (1589- 1604), diangkat menjadi Komandan Protokol lstana Darud-Dunia dari Kerajaan Aceh Darussalam. Jabatan sebagai Komandan Protokol lstana bagi Keumalahayati adalah merupakan jabatan yang tinggi dan terhormat. Jabatan tersebut sangat besar tanggung jawabnya, karena di samping menjadi kepercayaan Sultan, juga harus menguasai soal etika dan keprotokolan sebagai mana lazimnya yang berlaku di setiap istana kerajaan di manapun di dunia. Bersamaan dengan pengangkatan Keumalahayati sebagai Komandan Protokol Istana, diangkat pula Cut Limpah sebagai komandan intelijen istana (geheimraad).(Rusdi Sufi, 1994 :31).

sumberwikipedia dan AcehPedia

 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Insiden Ernest Prakasa 'Menginjak' Kepala Anis Matta

Pada kenal Ernest Prakasa, ngak? Nah, kalau kalian penggemar Stand Up Comedy Indonesia  mungkin sudah tidak asing dengan nama ini. Iya, Ernest adalah juara ketiga Stand-Up Comedy Kompas TV, yang belakangan mulai populer berkat kepiawaiannya dalam melakukan lawakan tunggal yang digawanginya bersama komunitas StandUpIndo. Tadi malam Sabtu (19/2), penduduk twitter Indonesia dihebohkan dengan sebuah foto yang diposting oleh Ernest Prakasa melalui akun twitternya (@ernestprakasa) yang sedang menginjak spanduk bergambar Anis Matta. Dalam foto tersebut Ernest dengan jelas memperlihatkan kedua kakinya menginjak foto salah satu tokoh politik dari Partai Islam itu. 
Tidakan heboh yang dilakukan Ernest ini menuai banyak cemoohan dan tanggapan negatif dari pengguna twitter, tak terkecuali dari kader-kader PKS. Kader-kader PKS yang dikenal sangat solid dan aktif di media sosial twitter, langsung mendesak agar Ernest menghapus postingannya dan meminta maaf kepada Presiden Partai mereka. Kecaman ju…

Berzina Di dalam Mobil, Tewas Tertabrak

Seperti di beritakan oleh akun facebook Bioarabasta, Tabrakan maut terjadi antara pikap Suzuki Carry dan Toyota Rush di Jalan Lintas Sumatera (Jalinsum), Desa Alue Kumba, Kecamatan Rantau Seulamat, Aceh Timur, Kamis (27/11) sore. Insiden itu menyebabkan tiga korban meninggal di tempat, seorang lagi selamat.
Kejadian itu berlangsung sekitar pukul 15.00 WIB. Toyota Rush warna putih BK 1484 PI yang ditumpangi tiga orang, dua di antaranya meninggal akibat lakalantas itu, yakni Praka Hariadi (30), anggota Kompi C Yonif Raider/111 Paya Bakong, Aceh Utara, dan Fitri (20), warga Gampong Aceh, Kecamatan Idi Rayeuk, Aceh Timur. Saat di Temukan Mayat Hariadi dan Fitri Telanjang Bulad.
Seorang lagi selamat, yakni Pratu Mediriansyah (20), anggota TNI Kompi E Raider/111 Paya Bakong, Aceh Utara. Sementara pengemudi Suzuki Carry BL 8124 DE, Kafrawi (54), berprofesi PNS, tewas. Alhamrum tercatat sebagai warga Paya Meuligo, Kecamatan Peureulak Kota, Aceh Timur.

Saksi mata menyebutkan, mobil Toyota Rush me…

Ini Alasan Kenapa Kaki Dan Ketiak Mudah Geli

Selera Unik – Ketiak dan telapak kaki hampir sebagian besar orang menjadi bagian tubuh yang paling tidak tahan geli. Kenapa dua bagian ini paling sensitif dan tidak tahan jika digelitik atau disentuh? Berikut selera unik memberikan faktanya, seperti yang di kutip dari beritaunik.net. Beberapa orang mungkin memiliki bagian sensitif yang berbeda, karena pada titik tersebut menghasilkan refleks geli dengan derajat yang bervariasi atau bahkan tidak sama sekali. Seseorang mungkin memiliki daerah sensitif dimana orang lain tidak merasakan apapun. Telapak kaki dan ketiak merupakan dua daerah dalam tubuh yang paling sensitif bagi kebanyakan orang. Hal ini karena pada telapak kaki memiliki konsentrasi Meissner’s corpuscles yang lebih tinggi. Ujung dari saraf ini akan membuat telapak kaki memiliki kadar geli yang lebih tinggi daripada bagian tubuh lainnya, seperti dikutip dari health. Biasanya tempat yang paling geli adalah tempat yang sangat rentan terhadap serangan, setidaknya di sekitar bagia…